Panduan Penyusunan Proposal Hibah Pengembangan Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK) Program Studi Tahun 2013

Panduan Penyusunan Proposal Hibah Pengembangan Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK) Program Studi Tahun 2013
http://www.dikti.go.id/?p=3974&lang=id

Oleh Wahyu Ibrahim – 25 July 2012

Amanat Peraturan Pemerintah No. 17/2010, Pasal 97 menyatakan bahwa kurikulum perguruan tinggi dikembangkan dan dilaksanakan berbasis kompetensi (KBK). Pernyataan ini menegaskan Kepmendiknas No. 232/U/2000 tentang Pedoman Penyusunan Kurikulum Pendidikan Tinggi dan Penilaian Hasil Belajar Mahasiswa, serta No. 045/U/2002 tentang Kurikulum Inti Pendidikan Tinggi.

Implementasi KBK seharusnya telah terlaksana di seluruh perguruan tinggi (PT) mulai akhir tahun 2002. Namun demikian, pada kenyataannya belum seluruh PT telah menerapkan KBK sesuai dengan Kepmendiknas No. 232/U/2000 dan No. 045/U/2002 karena berbagai kendala antara lain masih beragamnya pemahaman tentang makna KBK serta implementasinya dalam pembelajaran.

Menyadari kondisi tersebut, beberapa tahun terakhir Ditjen Dikti memfasilitasi workshop/pelatihan di beberapa wilayah di Indonesia. Sejak tahun 2005 hingga tahun 2008 Direktorat Akademik, Ditjen Dikti mengadakan workshop untuk pengembang kurikulum untuk 295 perguruan tinggi. Kemudian pada tahun 2011, workshop ini diselenggarakan oleh Direktorat Pembelajaran dan Kemahasiswaan (Dit. Belmawa), Ditjen Dikti kepada 284 perguruan tinggi di 12 wilayah kopertis. Pada tahun 2012, workshop yang sama diselenggarakan melalui kerjasama dengan Kopertis di 12 wilayah.

Workshop dilakukan agar proses implementasi KBK dalam pembelajaran dapat terlaksana sesuai dengan harapan. Untuk mengetahui dampak dari fasilitasi tersebut, telah dilakukan upaya monitoring dan evaluasi melalui penyebaran kuesioner kepada seluruh PT di Indonesia, namun hanya sekitar 20 % dari seluruh PT yang merespon kuesioner tersebut. Diantara PT yang merespon kuesioner tersebut, ternyata masih terdapat indikasi bahwa KBK masih belum sepenuhnya diimplementasikan secara benar.

Dalam kaitan dengan upaya melakukan kualifikasi terhadap lulusan PT di Indonesia, Pemerintah telah menerbitkan Perpres No. 8/2012 tentang Kerangka Kualifikasi Nasional Indonesia (KKNI) untuk menjadi acuan dalam penyusunan capaian pembelajaran lulusan dari setiap jenjang pendidikan secara nasional.

Menyikapi hal tersebut Direktorat Pembelajaran dan Kemahasiswaan merasa perlu untuk menindak lanjuti hasil tersebut melalui perannya sebagai fasilitator untuk memberikan hibah Penyusunan Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK) tahun 2013.

Panduan Hibah KBK 2013
http://img.dikti.go.id/wp-content/uploads/2012/07/Panduan-Hibah-KBK-2013.pdf

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


nine − = 4

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>